Wednesday, 21 January 2009

Kakak Angkat @ Abang Angkat

Aku ingin borak-borak perihal kakak angkat ataupun abang angkat. Suatu ketika dulu aku ni ada juga orang yang ingin mengambil aku sebagai adik angkat. Masa tu aku tidak faham hal-hal ini maklum ajelah masa itu masih muda remaja. Hehe....

Ini semua bermula gara-gara aku kerap pergi ke rumah bekas jiran yang telah berpindah ke Jalan Tunku Bendahara. Kalau tidak silap, masa tu aku berusia 13 tahun. Ada seorang kakak tu yang aku tidak kenali minat sangat aku. Masa tu aku cute tau. Hehehe.... Aku mulanya takut juga. Kakak tu hendak sangat gambar aku. Dia sanggup meminta bekas jiran aku tu mengambil gambar aku walaupun dia malu hendak berjumpa atau bergambar dengan aku. Oleh kerana aku tidak mahu menghampakan orang maka aku bersetuju jadi adik angkat beliau. Tetapi bila aku dah mula jarang ke rumah bekas jiran aku itu maka hubungan aku dengan kakak tersebut terputus begitu sahaja.

Manakala di Sekolah Menangah Sri Muar pula aku aktif menyertai Persatuan Bulan Sabit Merah (PBSM). Ada seorang kakak ni yang menjadi pengerusi PBSM bernama Norlina Othman sering memberi perhatian kepadaku. Dia melantik aku menjadi ketua kumpulan PBSM. Aku sering mendapat apa juga yang berkaitan dengan persatuan. Kalau ada surat aku di pejabat sekolah pasti dia akan mengambilkan untuk aku. Ada suatu ketika dia telah memberi aku butang baju uniform PBSM. Bila orang lain tanya dia lantas menjawab aku membelinya padahal aku langsung tidak membelinya. Bila aku memasuki tingkatan 3 kakak Lina ini telah tamat belajar dan hubungan kami terputus hingga di situ. Walaupun dia tidak menyatakan ingin menjadi kakak angkatku namun dari perlakuan itu bolehlah dinyatakan aku menganggap dia sebagai kakak angkat.

Kemudian semasa aku di tingkatan dua atau tiga di sekolah yang sama ada seorang kakak bernama Norhayati juga amat berminat untuk mengambil aku sebagai adik angkat beliau. Kakak Yati ni pemalu sikit dan rasa rendah diri kerana dia merasakan dia dari keluarga yang miskin. Aku tahu kakak Yati ini hendak mengambil aku jadi adik angkat melalui kawan sekolah bernama Shariah. Shariah inilah yang menjadi orang penghantaran antara kami. Namun sebaik sahaja aku melangkahkan kaki ke tingkatan empat dan berpindah di Sekolah Tinggi Muar hubungan aku dan kakak angkat aku terputus begitu sahaja. Kali terakhir aku melihat dia sewaktu aku menyertai sukan merentas desa di sekolah dan kebetulan laluan larian tersebut melalui belakang rumah dia di Jalan Khalidi dan dia dan aku secara spontan terpandang dan hanya mampu tersenyum sahaja.

Semasa aku sambung pelajaran di Institut Teknologi MARA cawangan Pahang ada seorang kakak tukang masak di dewan makan yang berasal dari Kelantan amat berminat terhadap aku. Pada mulanya aku tidak mengetahui hal ini tetapi Slumber Jr telah memberitahu aku bahawa kakak itu minat sangat hendak mengambil aku sebagai adik angkat beliau. Kakak itu fikir aku adalah budak Kelantan kerana kata dia loghat percakapan aku macam budak Kelantan. Sejak dari itu aku selalu aje kena kutuk dengan Slumber Jr kerana setiap kali aku ke dewan makan pasti banyak kelebihan yang aku perolehi. Kalau aku tidak membawa kad makan pun tak mengapa. Kalau ada kuih yang sedap lebihan pagi pasti kakak tersebut akan memberi aku. Lauk pauk pasti lah kakak tu ceduk kan banyak untuk aku. Hehehe... Namun bila aku ke ITM Shah Alam hubungan aku dengan kakak tu terputus begitu sahaja.

Di tempat kerja pula ada seorang kakak yang juga amat rapat dengan aku. Aku dah anggap macam kakak aku sendiri namanya Antoi Ahmad. Aku lebih mesra panggil dia dengan nama 'Akak'. Dia bekerja sebagai Warden Asrama. Dia ni kalau setiap kali mendapat maklumat yang tidak pasti atau tidak faham pasti aku lah jadi sasaran dia. Kalau aku terangkan baru lah dia faham dan percaya. Jadi setiap kali kenaikan gaji, bonus atau kenaikan pangkat atau apa aje yang berlaku di tempat kerja ni pasti dia akan menelefon aku untuk kepastian.

Aku asyik bercerita pasal kakak angkat aje. Aku tiada abang angkat ke? Ada ke tidak aku pun tak tahu. Tapi yang pasti aku amat rapat dengan bekas pemandu kereta tempat aku kerja ini bernama Abdul Razak Kassim. Aku panggil dia "Abang". Aku mula rapat dengan dia gara-gara kuih tart buatan isteri beliau. Wow... hingga menjilat jari kuih tart buatan isteri beliau. Setiap kali Hari Raya Aidil Fitri pasti aku akan membeli tart dengan abang Razak ini. Pernah suatu ketika isteri abang Razak memberi aku satu bungkusan pada Hari Raya. "Ambil ni... isteri abang kasi muruku". Setelah abang Razak dan keluarga berpindah ke KL aku sudah lagi tidak merasai kuih tart tersebut. Tahun lepas abang Razak ada menghubungi aku dan dia ketawa bila aku cakap rindu kuih tart. Kata abang Razak isteri dia dah tak buat jual tart sebaliknya sekarang sibuk menjaga anak orang. InsyaAllah kalau ada kesempatan bila aku ke KL aku akan menghubungi abang Razak dan meminta isteri beliau buatkan kuih tart untuk aku. Hehe...

Inilah dia kakak atau abang yang bukan dari darah dagingku yang aku hormati yang memberi banyak kenangan sepanjang aku mengenali mereka. Terima kasih buat kalian.

3 comments:

Z's Family said...

banyaknya kakak angkat hang.... Adik angkat takde ke... Norizal Singgin tu adik angkat atau anak saudara....
Kak Antoi tu, dah jadi nenek ke... lama betul tak jumpa dia..... convey my regards to her....

Mus_Astley said...

*aku nak jadi sedara angkat leh..?? ko kaya... harta banyak... boleh kasi aku sikit nanti,... kan? kan ? kan ? ekekekeke *wink !

hairie said...

Zainal, aku kan cute masa remaja so ramailah kakak angkat. hehehe.. tak lama lagi aku akan tulis pasal adik aku tu.

Muslim, manalah aku byk harta. Kereta pun tak mampu nak beli. Huhu..