Sunday, 28 June 2009

Hari Penempatan Pekerjaan



Hari ini dan semalam telah diadakan Hari Penempatan Pekerjaan Peringkat Johor di Danga Mall, Johor Bahru. Aku telah berkunjung ke sana selama dua hari berturut-turut untuk memberi sedikit sokongan kepada staff Jabatan Personnel sambil melihat gelagat orang ramai yang berkunjung untuk mencari pekerjaan.


Aku bukanlah seorang pengkritik tetapi sekadar ingin memberi pendapat atau berkongsi cerita tentang apa yang aku lihat, dengar dan juga rasai berdasarkan kepada situasi atau riak di mata dan wajah mereka. Apa-apapun aku ingin memohon maaf kepada sesiapa sahaja yang mungkin terasa dengan tulisan aku ini. Aku bukanlah ingin berlagak pandai tetapi sekadar satu teguran kepada sesiapa sahaja pencari kerja terutama kepada mereka yang baru bergelar siswazah.


Selama dua hari aku berada di Danga Mall membuat hati aku kadangkala merasa sedih melihat pencari kerja terutama siswazah yang pertama kali menempuh alam pekerjaan. Setelah bertungkus-lumus belajar di universiti, kolej, politeknik dan sebagainya apakah ada peluang pekerjaan untuk mereka. Adakah Hari Penempatan Pekerjaan hanya sekadar nama? Atau sekadar untuk memberitahu penganggur bahawa terlalu banyak kerja kosong dan mereka sebenarnya pemalas. Atau syarikat yang menyertainya sekadar turut serta untuk bermain politik. Fikir-fikirkanlah.



Aku perhatikan ramai pencari kerja yang berusaha untuk mendapatkan pekerjaan tetapi kadangkala tidak begitu peka dengan syarat-syarat yang disenaraikan. Kadangkala mereka yakin bahawa jawatan yang mereka pohon sesuai dengan kelulusan yang mereka ada tetapi mereka langsung tidak melihat syarat yang lain yang membataskan untuk mereka mendapat jawatan tersebut. Memang aku tidak nafikan kata orang cuba pohon sahaja mungkin rezeki kita. Kalau setakat syarat mahukan ada pengalaman tetapi kita sebagai graduan baru yang tiada pengalaman memang tidak salah untuk memohon kerana mungkin rezeki kita boleh mendapat jawatan tersebut. Tetapi bagaimana kalau ada syarat lain seperti mahukan penguasaan sesuatu bahasa, adakah kita masih mahu memohon jawatan tersebut? Kalau setakat mengisi borang mungkin tidak menjadi hal tetapi tidakkah membazir bila kita memberi gambar dan resume berserta salinan sijil padahal hakikatnya jawatan itu kita tidak akan perolehinya.


Ada sesetengah siswazah pula amat berbangga dengan lulusan Ijazah atau Diploma yang mereka ada walaupun tanpa ada pengalaman bekerja. Aku sendiri tidak faham mengapa mereka tidak peka untuk mengkaji keadaan ekonomi semasa atau cuba mengandaikan kemungkinan pendapatan yang boleh diperolehi dari sesebuah syarikat yang dipohon. Aku perhatikan mereka meminta gaji yang terlalu tinggi tanpa memikirkan risiko akibat dari rasa bongkak tersebut.


Ada pula setakat kelulusan SPM sahaja tetapi apabila kita mencadangkan mereka memohon jawatan yang sesuai dengan kelulusan mereka langsung tidak berminat kononnnya tidak menarik perhatian mereka. Aku tidak nafikan adakala sesuatu pekerjaan itu tidak sesuai dengan kita, seperti orang yang tidak berminat atau tahu langsung tetang kerja-kerja teknikal tetapi disuruh ke bidang ini sudah pasti akan menyusahkan diri sendiri. Tetapi kalau kita setakat kelulusan SPM tetapi enggan memohon jawatan yang kita anggap tidak menarik maka fikir-fikirkanlah sendiri.


Selain daripada itu ada juga yang bertukar kerja kerana mencari pendapatan yang lebih baik, tetapi malangnya hanya beberapa bulan di tempat baru terpaksa diberhentikan kerana masalah-masalah yang dihadapi oleh syarikat tersebut. Apa yang lebih menyedihkan bila ianya berlaku kepada lelaki berkeluarga yang isterinya adalah surirumah sepenuh masa.

Ada juga orang lain yang mahu memohon jawatan tetapi orang lain pula yang tolong isikan borang permohonan. Tidak terfikirkah mereka sikap tersebut membuat majikan lebih awal menolak permohonan tersebut. Ada yang membuat resume seolah-olah seperti membuat kertas kerja. Aku memang puji sikap tersebut tetapi tidak guna kalau secantik manapun mereka membuat tetapi langsung tidak diberi markah oleh majikan untuk mengambil mereka untuk bekerja.

Aku tidak pasti adakah Hari Penempatan Pekerjaan memberi satu harapan baru kepada siswazah dan penganggur atau sekadar mainan politik kepada majikan. Aku ingin menasihatkan kepada siswazah agar peka dengan keadaan sekeliling dan fahami syarat-syarat yang dikehendaki apabila memohon sesuatu jawatan. Jangan terlalu ego dengan kelulusan tinggi yang kita miliki. Walaupun resume, salinan sijil serta gambar memang penting dalam permohonan kerja tetapi perlulah bijak cara membuat dan penggunaannya supaya ianya tidak menjadi satu pembaziran.


3 comments:

LaN KidA said...

Salam ZM
Teringat masa kita grad dulu-dulu..asal mintak kerja jer, dia orang nak pengalaman sedangkan masa tu kita baru jer grad. Last2 terpaksa jadi kerani, jadi photographer, salesman dan macam-macam lagi. Rasanya setelah 5 tahun grad baru ramai yang dapat pekerjaan yang sesuai dan menjadikan karier sehingga sekarang.

hairie @ zm said...

Betullah Kida apa yang awok cakap tu. Yang paling menyakitkan hati masa tu masyarakat kita siswazah memilih kerja. Mereka tak tahu, koi kerja operator buat lidi cucuk sate tu tau.

w.mazlan said...

Salam ZM,
Koi dulu lepas grad susah gak nak dapat keje. Jadi koi ikut pak sedara kerja kat ladang koko...duduk sekali ngan indon kat rumah kongsi... pikir2 balik itulah pengalaman yg berharga koi dapat

Ap**