Sunday, 8 February 2009

Adik Angkat

Kali ini aku ingin berkongsi cerita dengan pembaca mengenai adik angkat. Aku mempunyai tiga orang adik angkat yang amat bermakna dalam hidup aku.

Khairunnizat bin Mat Arop adalah merupakan junior jauh aku di ITM Pahang (kampus Jengka) yang mula aku kenali sebaik sahaja dia memulakan alam pekerjaan di tempat aku bekerja. Khairul atau Khairun, itulah nama yang dikenali di tempat kerja adalah bekas graduan Sains Komputer (DCS). Aku lebih mesra memanggil dia dengan nama panggilan harian keluarga beliau. Aku amat berterima kasih kepada beliau kerana beliaulah, aku banyak mengenali dunia IT atau lebih tepat hal-hal yang berkaitan dengan komputer seperti internet, download lagu dan sebagainya. Komputer PC pertama yang aku miliki pun aku meminta bantuan dari beliau untuk membeli kerana aku tidak faham selok belok tentang komputer. Apa yang membuat aku sering tertanya ialah bagaimana dia dapat membaca segala fikiran apa yang aku mahukan dalam komputer peribadi aku tanpa perlu aku meminta bantuan dia untuk 'download' sesuatu program. Setelah beliau bekerja di Bank Pertanian (Agro Bank) Kuala Lumpur, apa yang terjadi kepada komputer terpaksa aku rujuk ke kedai komputer. Kini semua program yang telah dibuat oleh beliau hanya menjadi kenangan sahaja sebab semuanya telah terkubur akibat beberapa kali dihantar ke kedai komputer. Sebaik sahaja beliau mempunyai dua anak perempuan hubungan kami terus terputus. Ermm... mungkin aku kena tunggu beliau mendapat anak ketiga agaknya kerana setiap kali dia berada di hospital bersalin (menunggu isteri melahirkan anak) pasti dia akan menelefon aku. Apa-apapun buat Khairun dan Di (Wadiah), abang sentiasa mendoakan kebahagian buat kamu sekeluarga.

Norizal bin Singgin juga merupakan adik angkat yang aku kenali semasa kerja di tempat yang sama yang berasal dari Kota Tinggi. Beliau merupakan seorang operator sebelum menjawat jawatan kerani. Walaupun di tempat kerja dia lebih dikenali dengan nama Rizal tetapi aku lebih mesra memanggil dia dengan nama Adik. Kalau dia mempunyai masalah, pasti dia akan menghubungi aku untuk berkongsi masalah atau meminta nasihat. Hubungan kami semakin renggang sebaik sahaja dia mula membuat kerja lebih masa dan tinggal di asrama. Sebaik sahaja beliau mendapat pekerjaan di Kuala Lumpur hubungan kami terus terputus. Apa yang amat aku kesalkan 'kejutan budaya' yang menimpa dirinya. Aku banyak mendengar kisah-kisah negatif tentang beliau tetapi aku tidak berdaya untuk membimbing beliau seperti dahulu. Aku kini hanya mampu berdoa agar dia dapat menghubungi aku semula kerana aku tahu di saat ini dia pasti memerlukan aku untuk memberi sokongan. Walau siapa pun dia sekarang aku masih menganggap dia sebagai adik kerana aku tahu dia seorang anak yang baik tetapi hanya silap langkah dalam kehidupan.

Rohani binti Abd. Satar adalah adik angkat aku berasal dari Felda Keratong, Pahang. Dia ni walaupun mempunyai susuk tubuh yang kecil tetapi mempunyai hati yang waja. Aku amat kagum dengan semangat kental yang dimiliki oleh beliau dalam menghadapi kehidupan yang semakin mencabar. Aku pernah juga menziarahi beliau sekeluarga di Bandar Muadzam, Pahang. Suatu ketika dahulu dia pernah mengalami pergolakan hidup dan sebagai seorang abang aku sering memberi kata nasihat untuk dia hadapi semua itu. Aku bersyukur kerana hasil kesabaran dan semangat waja semua itu berjaya dia hadapi. Walaupun kami jarang berhubung namun sesekali pasti dia akan sms untuk bertanya khabar. Apa-apapun aku sebagai seorang abang sentiasa mendoakan kebahagiaan adikku Rohani dan Roslem sekeluarga.

Sebenarnya terlalu banyak untuk aku ceritakan tentang adik angkat aku ini. InsyaAllah kalau diizinkan aku akan membuat artikel khas untuk mereka. Kepada adik-adik angkat aku Khairun, Rizal dan Ani abang akan sentiasa berdoa agar kamu semua bahagia. Ingatlah "Abang tetap abang... walau di mana pada bila masa...".

2 comments:

Z's Family said...

Mulianya diri kau... walaupun adik kau tu melakukan pelbagai kesilapan namun kau masih sudi memaafkannya malah mendoakan kebaikan untuknya..... aku masih ingat lagi kata2 kat masa kat pantry (yang depan bilik meeting factory 2) engkau pernah mengatakan "Abang tetap Abang"
Aku pun mengharapkan agar dia kembali menjadi insan yang pernah kita kenali dulu....

Hairie @ ZM said...

Tak sangka ye kau masih lagi mengingati ungkapan kata-kata aku dan tempat yang kau dengar ungkapan dari aku. Rizal tu sebenarnya memang baik cuma dia tersilap memilih kawan.